Sosok

Farid Haluti, S.Ag, M.Pd, Profesi Guru Menjadi Panggilan Hati

Farid Haluti

KabarSelebes.com – Sosok seorang guru menjadi impian di masa kecil di tanah kelahirannya, Balanga Banggai Sulawesi Tengah. Di masa itu. Rektor Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Luwuk, Farid Haluti, S.Ag, M.Pd ini, menilai  guru sangat dihormati dan disegani karena posisinya yang bertugas mencerdaskan dan mengajarkan , agama, budi pekerti nilai-nilai humanis kemanuaian lainnya.

Berangkat dari pengalaman dan sosialisasi yang sudah tertanam pada sanubari  yang dalam,  sehingga menjadi seorang guru telah merupakan panggilan hati, untuk menjalani profesi guru sama dengan profil guru yang mengajarnya di jenjang sekolah dasar sampai SLTA.

Setamat SMA di tanah leluhurnya Banggai, dia merantau ke Kota Palu melanjutkan jenjang studi di Fakultas Agama Islam Unismuh Palu dan berhasil merampungkan studi 1997.

Usai meraih gelar sarjana agama Islam, kembali ke Luwuk bersama teman yang lain merintis pembukaan Unismuh  Luwuk 1998, berselang dua tahun kemudian  sejak  2000 mulai diterima menjadi Dosen Tetap Yayasan di Unismuh Luwuk.

Enam tahun mengajar pada kampus yang baru didirikan, maka sejak 2006 diberi amanah jadi Dekan FAI Unismuh Luwuk periode 2006-2009. Kariernya semakin menanjak, pososi Wakil Rektor I Unismuh Luwuk dijabat 2012-2016.

Karier struktural di kampus terus melaju, tiba masa pemilihan  Rektor Unismuh Luwuk periode 2011-2016, dia meraih suara mayoritas sehingga terplih dan dilantik jadi rektor. Masa kerja selaku orang nomor satu di kampusnya, berlanjut pada periode kedua yakni 2016-2020.

 

Penguatan SDM Dosen

Periode pertama menjabat rektor fokus kebijakan adalah  pengembangan kampus pada penguatan kualitas sumber daya dosen. Selaku kampus yang baru berdiri, maka keterbatasan sumber daya dosen menjadi rahasia umum. Para dosen yang mayoritas berpendidikan jenjang S1 secara ramai-ramai didorong melanjutkan jenjang pendidikan program pascasarjana S2 di kampus pengelola PPs di Palu, Gorontalo, Makassar dan Jawa, ungkap kandidat doktor ilmu pendidikan PPs-Universitas Gorontalo ini.

Hasil dari kebijakan penguatan kualitas SDM itu, sudah mulai dirasakan manfaatnya. Dosen-dosen  yang berhasil merampungkan studi magister mencapai sekitar 30 orang,  mereka ini menjadi andalan pada proses pembelajaran sehingga menghasilkan kualitas luaran alumni yang punya daya saing dan keterampilan serta  pengetahuan yang lebih berkualitas, katanya.

Pada peridoe kedua diberi amanah menjadi rektor, kebijakan penguatan SDM tetap dilanjutkan dengan mendorong pada alumni S2 itu melanjutkan studi ke jenjang S3. Tahun 2017, dosen berkualifikasi doktor telah mencapai 4 orang. Sebanyak 9 orang kini sedang merampungkan studi doktoral di kampong pengelola PPs.

Para dosen lanjut studi jenjang studi S3 selalu didorong dan dimotivasi, agar para dosen tersebut,  dapat mencapai puncak karier dengan meraih pangkat akademik tertinggi Guru Besar.  Dosen berkualifikasi pendidikan S3 sagnat membantu dalam proses adminsitrasi untuk mencapai predikat akreditasi prodi dan institusi.

Budaya atmosfir akademik juga terus dipacu dan dikembangkan, pada dosen dimotivasi dengan menyediakan alokasi dana mandiri dalam penelitian. Dua tahun terahir ini,  ada 10 dosen yang menerima dana penelitian mandiri.  Kebijakan itu demi menggairahkan budaya akademik melakukan penelitian serta mempublikasikan pada jurnal ilmiah terakreditasi,

Hasil penelitian itu kemudian para dosen didorong lagi untuk menulis dalam bentuk naskah artikel untuk jurnal ilmiah. Publikasi pada jurnal ilmiah juga menjadi salah satu skala prioritas. Daya saing kampus sagant ditentukan oleh publikasi pada jurnal terakreditasi nasional dan internasional dari para dosen dan civitas akademika lainnya.

 

Impian Prodi S2

Periode kedua kepemimpina selaku rektor 206-2020, dia  bertekad untuk mengahadirkan prodi S2 ilmu manajemen dan hukum. Impin kehadiran prodi magister tersebut menjadi tuntutan dan kebutuhan dari alumni  dan masyarakat.

Selain menghadirkan prodi magister,  impian lain adalah mencapai 60 persen program studi yang dikelola mendapat nilai akreditasi B. Selain itu capaian target akreditasi institusi naik kelas jadi B, tandas pria kelahiran Balanga 1 Desember 1972 ini.

Prodi yang dikelola kampus  selama ini yakni S1 Hukum, Pemerintahan, Komunikasi, Agribisnis, Agroteknologi, Manajemen, Budidaya Perairan, Pendidikan Bahasa Inggeris, Pendidikan Biologi,  Pendidkan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi, Pendidikan Agama Islam, Tehnik Sipil, Tehnik Industri.

Selama ini prodi yang meraih akreditasi B, yakni; Komunikasi, Pemerintahan, Budidaya Perairan dan Pendidikan Agama Islam. Proses reakreditasi tahun mendatang minimal ada empat prodi bisa meraih akreditasi B yakni, Hukum, Manajemen, Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi serta Agribisnis, tandas magister pendidikan PPs Universitas Negeri Jakarta ini .

Kondisi riel saat ini mahasiswa tercatat melakukan transaksi di Pusat Data Perguruan Tinggi (PDPT) mencapai sekitar 3000 orang dengan dosen lebih 100 orang. Sebanyak 9 orang sedang lanjut S3 serta sudah 4 orang telah  meraih gelar doktor, tandas sarjana agama Islam Unismuh Palu ini.***

Comments

comments

Terpopuler Minggu Ini

To Top