Dunia

Palestina Akhirnya Punya Kedutaan di Vatikan

Paus Fransiskus (kanan) menerima Presiden Palestina Mahmoud Abbas (kiri) di Vatikan Sabtu waktu setempat (14/1). (Giuseppe LAMI / POOL / AFP)

KabarSelebes.com – Vatikan mengakui Palestina sebagai negara bukan hanya dengan kata-kata. Sabtu lalu waktu setempat (14/1), Pa­lestina membuka kedutaan besar di Vatikan. Pembukaan tersebut dihadiri Presiden Palestina Mahmoud Abbas. Sebelum pembukaan, Abbas sempat bertemu dengan Paus Fransiskus. Lokasi Kedutaan Besar Palestina itu tepat berada di seberang jalan dari gerbang utama kota.

”Kedutaan besar ini adalah tempat kebanggaan kami. Kami harap semua negara di dunia akan mengakui negara Palestina. Sebab, pengakuan tersebut akan membawa kita lebih dekat kepada proses perdamaian,” ujar Abbas setelah bertemu dengan Paus Fransiskus.

Vatikan menyebut Palestina sebagai negara pada 2012. Namun, mereka baru mengakui Palestina sebagai sebuah negara yang berdaualat pada 2016. Vatikan juga mendukung pembicaraan damai antara Israel dan Palestina dilakukan dengan metode solusi dua negara.

Pembukaan Kedutaan Besar Palestina itu hanya berselang sehari sebelum pelaksanaan konferensi perdamaian Israel-Palestina yang digelar di Paris, Prancis. Sekitar 70 menteri luar negeri hadir di pertemuan itu untuk melakukan pembahasan. Termasuk di antara mereka Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) John Kerry, perwakilan dari PBB dan negara-negara Uni Eropa, serta Liga Arab.

Tidak ada perwakilan Israel maupun Palestina dalam pertemuan tersebut. Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu menolak adanya konferensi tersebut. Pemimpin garis keras itu menyebut itu sebuah kecurangan terhadap negara Yahudi. Di pihak lain, Palestina justru menyambut baik.

Usaha perdamaian dua negara jalan di tempat sejak April 2014. Namun, bisa jadi konferensi kali ini bakal bernasib sama. Sebab, presiden terpilih AS Donald Trump memiliki rencana untuk memanaskan situasi begitu dirinya dilantik nanti. Yaitu, memindahkan Kedutaan Besar AS dari Tel Aviv ke Jerusalem Timur. Padahal, wilayah tersebut diakui dunia sebagai milik Palestina. Begitu Palestina diakui sebagai negara yang berdaulat, Jerusalem yang merupakan kota suci agama Yahudi, Nasrani, dan Islam akan menjadi ibu kota negara tersebut.

 

 

©Jawapos.com

Comments

comments

Terpopuler Minggu Ini

To Top