Tekno

Samsung Masih Rajai Pasar Smartphone Indonesia, Ditempel Oppo

JAKARTA, KABAR SELEBES – Samsung masih merajai pasar smartphone di Indonesia dengan market share 32,2 persen untuk kuartal ketiga 2016. Persentase itu naik signifikan dari 26 persen pada kuartal sebelumnya.

Menurut lembaga riset pasar IDC, pencapaian Samsung tak lepas dari gencarnya pemasaran untuk seri Galaxy J7. Pasalnya, seri tersebut berada di kisaran Rp 3 jutaan yang sesuai dengan psikologis harga mayoritas masyarakat Indonesia.

Di bawah Samsung ada Oppo, Asus, Advan, dan Lenovo. Lima brand ini sebenarnya sudah jadi langganan masuk daftar pabrikan smartphone terbesar di Nusantara.

Bedanya, kali ini cuma market share Samsung yang naik. Empat pabrikan lainnya mencatat penurunan market share. Porsi Oppo yang tadinya 19 persen kini jadi 16,7 persen. Begitu juga dengan Asus yang sebelumnya 9 persen menjadi 8,2 persen.

“Oppo menurun secara sekuensial tetapi masih mempertahankan aktivitas pemasaran yang agresif baik secara online maupun offline,” kata perwakilan IDC, sebagaimana tertera pada keterangan resmi yang diterima KompasTekno, Minggu (18/12/2016).

IDC Lima (plus satu) pabrikan smartphone terbesar di Indonesia untuk kuartal ketiga 2016.
Sementara itu, Asus dinilai masih sangat bergantung pada Zenfone Go yang harganya terjangkau tapi upaya pemasarannya masih kurang kompetitif. Ketidakseimbangan itu yang disebut menurunkan market share Asus.

Pangsa pasar Advan dan Lenovo pun sama-sama menurunnya. Pada laporan kuartal lalu, keduanya memiliki market share 8 persen dan 6 persen. Sekarang, Advan tersisa 6 persen dan Lenovo hanya 5,7 persen.

Lenovo tak sendiri di posisi kelima. Kali ini Smartfren berhasil merangkak naik hingga mendapat market share yang sama dengan Lenovo, yakni 5,7 persen.

Nah, dari penjabaran data tersebut, bisa diketahui bahwa rata-rata vendor mengalami penurunan market share. Hal ini mengindikasikan industri smartphone Tanah Air sedang lesu.

Secara keseluruhan, menurut data IDC, pengapalan smartphone di Indonesia memang turun 7 persen dibandingkan kuartal sebelumnya. IDC menganalisa penurunan itu pasca berakhirnya musim Ramadhan.

Meski demikian, IDC memprediksi industri smartphone akan kembali membara pada kuartal keempat 2016 positif. Ada beberapa faktor pendukung, misalnya perayaan hari Natal dan Tahun Baru yang jadi ajang ganti barang baru atau memberi hadiah.

Selain itu, peningkatan jual-beli smartphone di kuartal empat juga diramalkan berkat perbaikan ekonomi berkat investasi infrastruktur yang menggerakkan perputaran uang.

©Kompas

Comments

comments

Terpopuler Minggu Ini

To Top